Sejarah Yang Pernah Terjadi Di Indonesia

Sejarah Yang Pernah Terjadi Di Indonesia

Sejarah Yang Pernah Terjadi Di Indonesia – Kajian sejarah kontrafaktual ini melibatkan asumsi bahwa Portugis dan Belanda hanya berdagang; Jepang bukan agresor. mengobrol dengan sejarawan untuk memvisualisasikan dampaknya. Apakah Indonesia modern masih ada?

Jika Surat Penanaman Modal Asing Tahun 1967 tidak pernah ditandatangani; Jika Jaminan 11 Maret tidak ada; Jika Sukarno tidak pernah mendeklarasikan dirinya sebagai Presiden seumur hidup; Jika Indonesia tidak pernah mendeklarasikan kemerdekaan; sampai nusantara ini belum pernah dijajah… mungkin sekarang kita akan berada di tempat lain, dengan sifat manusia yang berbeda.

Sejarah Yang Pernah Terjadi Di Indonesia

Sejarah Yang Pernah Terjadi Di Indonesia

Apa yang sebenarnya terjadi jika Indonesia tidak dijajah? Berbagai forum internet, seperti Quora misalnya, telah menerima pertanyaan seperti itu. Ada yang meramalkan bahwa kapal Portugis tidak mencapai Malaka pada tahun 1511, atau jika Belanda tidak datang dan menduduki pulau-pulau itu, mungkin Indonesia tidak ada. Wilayah-wilayah nusantara akan menjadi negara masing-masing sesuai wilayahnya, dan berperang atau sering berkonflik seperti negara-negara daratan yang sama-sama hidup di tanah yang sama. Ada juga yang mengatakan bahwa nusantara masih bisa bersatu di bawah sistem monarki. Setiap orang akan menggunakan bahasa daerah dan karakter yang berbeda-beda. Misalkan dalam studi sejarah, apa yang disebut metode kontra-realitas agak melarikan diri. Beberapa dengan enggan menyebutnya “historis” dan hanya menyebutnya “spekulasi”. Ada juga yang menganggap sejarah kontrafaktual sudah ketinggalan zaman, hanya buang-buang waktu dan “menyesatkan”. Namun, sulit untuk menyangkal bahwa analisis terbalik benar-benar menarik. Di samping catatan, tentu saja, analisis ini menimbulkan kontroversi dan jelas dapat mengarah pada sejarah yang berbeda. Oleh karena itu, pencarian berbagai kemungkinan untuk mengetahui sejarah alternatif, seperti apa yang akan terjadi jika Indonesia tidak dijajah, menarik perhatian saya. Saya mengobrol dengan sejarawan Andi Achdian yang mengetahui metode kontra-realitas dengan baik, untuk mengetahui apa yang mungkin terjadi dalam sejarah lain jika wilayah yang sekarang disebut Indonesia tidak pernah dijajah. .

Apakah Manusia Pernah Hidup Bersama Dinosaurus?

Andi mengatakan bahwa kondisi yang paling mungkin jika nusantara tidak pernah dijajah adalah industrialisasi yang lebih maju dari sekarang. Hampir semua kota pesisir nusantara berkembang pesat melalui perdagangannya. Dampak nyata penjajahan (khususnya Belanda) terhadap industri dan perdagangan di Nusantara. Andi mengatakan dominasi ekonomi VOC diikuti oleh Belanda, yang mengembangkan ekonomi rakyat yang saat itu sedang terhambat. Faktanya, intensitas komersial kerajaan pulau pada abad ke-17 tidak cukup menyaingi Eropa. “Aspek negatif [kolonialisme] menghambat perkembangan ekonomi berbagai kelompok orang. Misalnya, jika kita membandingkan Surabaya sebagai daerah perkotaan, itu menunjukkan beberapa pola yang terbentuk dari kekuatan pra-industri, “kata Andi.” Mereka memiliki sistem sosial yang kompleks seperti ini. Eropa pada awal abad ke-17.”

Menurut Andi, sejak Portugis dan Belanda menguasai jalur perdagangan utama Malaka, hampir tidak mungkin pedagang pribumi melakukan inisiatif perdagangan sendiri. Ketika Belanda mulai memperluas perdagangan rempah-rempah di Asia Tenggara pada awal abad ke-16, persaingan rempah-rempah meningkatkan harga mereka di Nusantara. Di sisi lain, karena pasokan rempah-rempah yang besar di Eropa, harga pasar sebagian besar mengalami penurunan. Ini meninggalkan Belanda dengan sedikit keuntungan. Dengan demikian, Vereenigde Oost Indische Compagnie (VOC) didirikan untuk memonopoli perdagangan rempah-rempah di Asia. Dominasi itu, sebagai catatan sejarah, pada akhirnya akan datang melalui penaklukan berdarah yang melibatkan senapan dan kapal perang.

Keadaan ini mengakibatkan ketidakmampuan kelompok pribumi di nusantara untuk menjalankan industri modern. “Mereka terpaksa memperkecil ruang perdagangan. Mereka harus dikuasai VOC lalu mati,” kata Andi. Hal ini berbeda dengan koloni Inggris. misi untuk mengembangkan kelas menengah mereka agar memiliki daya beli, salah satunya adalah meningkatkan sumber daya manusia mereka. Sementara Belanda adalah pedagang, mereka tidak memiliki industri yang menonjol. kebijakan tunggal Kerajaan Belanda saat itu.

Selain itu, ada kemungkinan lain yang diberikan oleh Andi. Jika nusantara tidak pernah dijajah, kemungkinan kita tidak akan rendah hati terhadap negara asing, terutama orang kulit putih. Saat ini, masyarakat Indonesia cenderung berpikir bahwa semua produk buatan luar negeri otomatis lebih berkualitas. Bahkan ada kebanggaan bergandengan tangan dengan seorang perawan, berpikir bahwa mereka lebih pintar, tentu saja lebih logis, atau, yang paling absurd, lebih kaya.

Jenis Jenis Peninggalan Sejarah Yang Ada Di Indonesia Dan Contohnya

Dalam konteks kehidupan masyarakat, dampak pendudukan Jepang yang singkat tidak dapat diabaikan. Sistem sosial yang kita kenal sekarang, seperti Siskamling, keberadaan RT/RW dan sistem militer kita sampai ke tingkat Koramil, merupakan peninggalan Kerajaan Jepang. Jangan lupa bahwa Jepang juga mewarisi adat istiadat yang sering saya herankan, seperti upacara pengibaran bendera dan penghormatan bendera.

“Jepang itu [diwarisi] dengan mematuhi negara. Jadi penguasa benar-benar tunduk, negara benar-benar bebas kritik,” kata Andi. Di bawah pemerintahan kolonial Belanda masih ada ruang untuk kritik, dan konsep keterbukaan dan demokrasi tetap ada. Di bawah Jepang no. Jadi kami mewarisi dimensi di mana kami tunduk ke negara [dari Jepang]. “Banyak sejarawan mengaitkan kebangkitan birokrasi militeristik Orde Baru dengan apa yang menjadikan Suharto seorang jenderal militer terlatih Jepang – bukan Belanda. Terlepas dari semua spekulasi di atas, kolonialisme adalah “karena” munculnya generasi intelektual di Nusantara yang nantinya akan memimpin gerakan kemerdekaan di daerahnya masing-masing.

Pemikir dan peneliti Indonesia Ben Anderson menulis ini dalam Nationalism Indonesia Present and Future. Banyak dari apa yang sekarang Indonesia pernah di bawah kekuasaan Belanda di Hindia Timur ketika mereka menyelesaikan penaklukan terakhir mereka di Aceh, Bali Selatan dan Papua. Artinya secara geografis Indonesia hanyalah kelanjutan dari kekuatan kolonial yang mendominasi sebelumnya. Namun runtuhnya kolonialisme Belanda di Indonesia dan Eropa di dunia pada umumnya tidak serta merta melahirkan Indonesia modern seperti yang kita kenal sekarang. Menurut Ben Anderson, salah satu alasan lahirnya Indonesia adalah karena gelombang nasionalisme di Asia, yang pada saat itu muncul karena penduduknya merasa memiliki tujuan dan masa depan yang sama.

Sejarah Yang Pernah Terjadi Di Indonesia

“…Pemuda saat itu menggunakan identitas daerah mereka bukan atas nama nasionalisme separatis lokal, tetapi sebagai tanda komitmen regional mereka untuk penyatuan koloni dan proyek bersama untuk membebaskan. Mereka tidak peduli lagi bahwa raja Aceh pernah menjadi “titik dua” di wilayah pesisir Minangkabau, bahwa raja Bugis telah memperbudak orang-orang perbukitan Toraja, bahwa para bangsawan Jawa telah mencoba menaklukkan Gunung Sunda, atau maharaja. . Bali berhasil. Menaklukkan Pulau Sasak. (Nasionalisme Indonesia Masa Kini dan Masa Depan, halaman enam). Jadi kalau Belanda tidak menguasai daerah-daerah itu, maka masing-masing tidak bisa ikut. Mungkin yang terjadi adalah masing-masing kerajaan mendirikan negara berdaulatnya sendiri. Misalnya, Kesultanan Aceh, sebelum merdeka, memiliki hubungan diplomatik dengan sejumlah negara di Asia dan Eropa. Hakikatnya, di bawah kendali Belanda saat itu, nasionalisme menjadi landasan logis Indonesia modern dalam bentuk negara kesatuan. Namun, terlepas dari apakah nusantara dijajah atau tidak, runtuhnya kolonialisme Eropa adalah sebuah keniscayaan. Konsep ini kemudian digantikan oleh apa yang paling ditakuti Soekarno, neo-kolonialisme dan neo-airisme. Sejarawan dari IAIN Palangkaraya Muhammad Iqbal memaparkan fakta menarik tentang jatuhnya kekuasaan Eropa. Perang menghabiskan banyak uang, dan sebagian besar negara Eropa pada saat itu hampir bangkrut. Bergabung dengan Amerika Serikat dengan Marshall Plan (1947-1951) untuk membiayai negara-negara Eropa yang membutuhkan modal untuk membangun kembali negaranya.

Sejarah Hari Ini, 5 April 1815, Gunung Tambora Meletus: Dicatat Sebagai Erupsi Vulkanik Terbesar Yang Pernah

“The Marshall Plan menunjukkan bahwa kolonialisme Eropa Barat telah dihilangkan,” kata Iqbal. “[Amerika datang] ke ekonomi, dengan mengikat sistem negara ke dalam utang. Amerika melihat potensinya. Amerika percaya itu adalah demokrasi terbaik, jadi pasar bebas memainkan peran besar. “menggantikan negara-negara Eropa untuk menaklukkan Asia. Namun, tanpa kolonialisme Indonesia seperti yang kita kenal sekarang, segalanya akan menjadi sangat berbeda. Tanpa generasi intelektual pada waktu itu yang diombang-ambingkan ombak. Nasionalisme, sebagaimana dikemukakan Ben Anderson, tidak akan bisa diberikan. lahirlah Indonesia. Intinya, tanpa kolonialisme, Indonesia hanyalah sebuah konsep… atau bahkan dongeng. “Tanpa kolonialisme Belanda di awal abad 19 dan 16, setiap bagian dari Indonesia akan menjadi sistem politik Indonesia yang terpisah,” kata Andi. “Tanpa kolonialisme Belanda, mereka akan tetap ada sebagai entitas politik yang independen.”

Tagged: Ciri-Ciri Kapitalisme Indonesia Sejarah Dunia 1945 Sejarah Indonesia Politik Ekonomi Internasional Sejarawan 17 Agustus 1945 Pernyataan 17 Agustus Sejarah Kontra Realistis Kerajaan Kepulauan Andai- andai Contoh pelanggaran HAM di Indonesia ditemukan hampir di setiap rezim. memerintah dan kembali ke hari-hari awal kemerdekaan. Berikut adalah daftarnya.

Contoh pelanggaran hak asasi manusia di Indonesia dapat ditemukan di hampir setiap rezim yang berkuasa. Kasus pelanggaran HAM di Indonesia sudah berlangsung sejak awal kemerdekaan dan tercatat dalam sejarah.

Hak asasi manusia adalah hak dasar dan kebebasan semua orang, tanpa memandang asal negara, jenis kelamin, suku, agama, ras, bahasa, dan status lainnya. Hak asasi manusia harus benar-benar dijunjung tinggi dalam kehidupan sehari-hari. Padahal, kasus pelanggaran HAM masih sering terjadi.

Pengawas Timah Toboali

Dalam ketentuan hukum di Indonesia, mengacu pada Pasal 1 Nomor 6 Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia yang dilampirkan pada website Law Online, pengertian pelanggaran hak asasi manusia adalah sebagai berikut:

“Setiap perbuatan seseorang atau sekelompok orang termasuk aparatur negara, baik sengaja maupun tidak sengaja atau lalai, yang mengurangi, menghalangi, membatasi, dan meniadakan hak asasi seseorang atau sekelompok orang yang dijamin oleh undang-undang dan tidak dapat atau ditakuti untuk tidak mencapai penyelesaian hukum yang adil dan layak berdasarkan mekanisme hukum yang sesuai.”

Kutipan dari penelitian “Melindungi hak terdakwa/terdakwa pelanggaran HAM berat menurut KUHAP” oleh Imelda Irina Evangelista Randang dalam Lex Journal

Sejarah Yang Pernah Terjadi Di Indonesia

Banjir yang pernah terjadi di indonesia, gempa tektonik yang pernah terjadi di indonesia, inflasi yang pernah terjadi di indonesia, tsunami yang pernah terjadi di indonesia, peristiwa yang pernah terjadi di indonesia, kasus kasus yang pernah terjadi di indonesia, fenomena alam yang pernah terjadi di indonesia, pemberontakan yang pernah terjadi di indonesia, kasus korupsi yang pernah terjadi di indonesia, gerhana matahari yang pernah terjadi di indonesia, perang yang pernah terjadi di indonesia, pelanggaran ham yang pernah terjadi di indonesia

Related posts